Blog ini disponsori oleh :

Niagahoster : Bangun websitemu dari sekarang ! Gratis Domain dan SSL, Diskon Sampai 75% 

Penyerbuan ke Polandia | Jerman Menginvasi Polandia - Sebuah Konflik Yang Sebelumnya Tidak Diharapkan Oleh Hittler

Invasi Jerman ke Polandia pada 1 September 1939 adalah puncak dari sebuah rencana dengan nama sandi “Case White” yang pertama kali dibuat oleh angkatan bersenjata Jerman atas perintah Hitler pada bulan April 1939.

Perang melawan Polandia bukanlah konflik yang awalnya diharapkan Hitler. Setelah Munich, ia berasumsi bahwa Polandia akan ditarik ke dalam lingkup pengaruh Jerman. Hittler menginginkan Polandia membaca status Danzig, sebuah kota yang diawasi oleh Liga Bangsa-Bangsa untuk memungkinkan akses Polandia ke laut, menjadi kota Jerman seperti sebelum tahun 1919, dan menyerahkan kembali kota kawasan industri Silesia yang kaya, yang telah diberikan kepada Polandia setelah plebisit pada tahun 1919.

Polandia menolak konsesi apa pun yang diminta oleh Jerman. Hitler yang frustrasi karena tidak mendapatkan perang kecilnya pada tahun 1938 melawan Ceko, memutuskan untuk menghukum Polandia dengan merebut wilayah itu dengan paksa. Hittler berargumen kepada para pejabatnya yang ragu-ragu di Berlin bahwa Inggris dan Prancis akan memprotes tetapi tidak akan campur tangan.

Setelah menandatangani pakta dengan Uni Soviet, Hitler yakin bahwa risiko yang akan timbul dari invasi ke Polandia akana jauh berkurang. Sebuah kepura-puraan pada menit terakhir negosiasi di hari-hari terakhir bulan Agustus dirancang untuk membuatnya tampak seolah-olah Jerman memiliki alasan yang sah untuk berperang dengan Polandia.  [www.blogmasadi.com] Meskipun sebenarnya SS – pasukan keamanan Sosialis Nasional elit Jerman– berencana untuk menggelar insiden di perbatasan untuk membuatnya terlihat seolah-olah Polandia adalah negara agresor.

Serangan oleh tentara Jerman yang menyamar dengan mengenakan seragam Polandia di stasiun perbatasan di Gleiwitz pada malam 31 Agustus/1September adalah tandanya. 

Hittler kemudian memerintahkan 1,5 juta tentaranya yang kuat, didukung oleh lebih dari 1.500 pesawat, untuk bergerak maju dalam tes pertama dari apa yang kemudian dikenal sebagai blitzkrieg atau perang kilat.

Jerman menginvasi Polandia
Satu regu pengebom tukik Ju87B Jerman di atas Polandia, 13 September 1939. Kekuatan udara memainkan peran penting dalam kemenangan cepat Jerman.


Rencana Jerman adalah untuk serangan dua arah dari Prusia Timur di utara dan Silesia Jerman di selatan menuju ibu kota Polandia, Warsawa.

Di barisan depan ada lima divisi Panzer dari pasukan bergerak yang bergerak cepat yang didukung oleh sekitar 300 tank, pengebom tukik dan pesawat tempur. Ini adalah pertama kalinya bentuk baru percobaan serangan yang bergerak cepat, menggunakan persenjataan modern di medan perang.

Tentara Polandia, yang berkekuatan hampir satu juta orang, melawan dengan gagah berani, tetapi dikalahkan oleh kekuatan serangan Jerman. Angkatan udara Polandia yang hanya memiliki sekitar 400 pesawat dieliminasi, sementara di pihak angkatan udara Jerman menderita 564 pesawat hancur atau rusak.

Dalam waktu seminggu sejak dimulainya kampanye, pasukan Jerman berada 40–65km (25–40 mil) dari Warsawa, memperketat pengepungan terhadap tentara Polandia.

Pertahanan Polandia terakhir dilakukan di Warsawa dan benteng Modlin di utara, tetapi setelah pengeboman besar-besaran di ibu kota, pasukan Polandia di sana menyerah pada 27 September. Sekitar 100.000 tentara Polandia melarikan diri melintasi perbatasan tetangga tetapi 694.000 tentara Polandia berhasil ditawan.

Pasukan Jerman telah kehilangan sekitar 13.000 orang, Polandia 70.000: tes pertama angkatan bersenjata Jerman di sana sukses total. Keesokan harinya, 28 September, komandan Jerman dan Soviet bertemu untuk memutuskan garis demarkasi di antara mereka.

Sebuah kesepakatan baru dicapai, Perjanjian Persahabatan Jerman-Soviet, yang mengatur pembagian Polandia, memberikan Warsawa ke wilayah yang diduduki oleh Jerman.

Orang-orang Yahudi menjadi korban sejak awal dan pada bulan November 1940 mereka dipaksa masuk ke dalam ghetto tertutup di kota. Di belakang tentara Jerman, Hitler telah mengirim "regu aksi" khusus (Einsatzgruppen) yang diawaki oleh agen keamanan dan anggota SS, yang memulai pembunuhan sistematis terhadap semua kaum intelektual Polandia, politisi nasionalis, dan elit pemerintah dalam pola yang akan diulang di seluruh Eropa pada tahun tahun-tahun suram pendudukan Jerman.

Pada akhir perang, lebih dari enam juta orang Polandia, termasuk tiga juta orang Yahudi Polandia, telah terbunuh.


Anda diperbolehkan mengutip materi di artikel ini sepanjang memberikan kredit berupa link aktif dan dofollow sebagai pengganti lelah begadang. Terima kasih 

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak