Blog ini disponsori oleh :

Niagahoster : Bangun websitemu dari sekarang ! Gratis Domain dan SSL, Diskon Sampai 75% 

14 Tahun Perang Jepang China - 15 Juta Jiwa Kehilangan Nyawa

Periode tahun 1931 hingga akhir Perang Dunia Kedua pada tahun 1945, tentara Jepang melakukan invasi yang mematikan di daratan Cina.

Selama kurun waktu selama 14 tahun invasi Jepang, menyebabkan China menderita lebih dari 15 juta kematian warga sipil. Perang Jepang untuk Asia adalah tindakan terakhir dari zaman imperialisme yang kejam dan termasuk yang paling biadab.

Tersembunyi dari sorotan publisitas dunia, penjajah Jepang terlibat dalam kekejaman yang terus menerus dan sistematis terhadap penduduk sipil di bawah kendali mereka.

Jepang telah menjadi kekuatan kekaisaran sejak abad kesembilan belas.Jepang tercatat dalam sejarah dengan mencaplok Taiwan pada tahun 1895 dan Korea pada tahun 1910. 

Pada Mei 1915, Jepang mulai melanggar batas kedaulatan China ketika China runtuh ke dalam kekacauan politik, wilayahnya diperebutkan oleh para warlord/ panglima perang yang saing bersaing.

Perang Jepang - China


Pada tahun 1920-an tentara Jepang – Kwantung – ditempatkan di provinsi Manchuria di Cina utara dalam rangka melindungi kepentingan ekonomi Jepang.

Kepemimpinan militer memiliki keinginan untuk meningkatkan pengaruh kekaisaran Jepang di Cina. Kemerosotan akibat resesi ekonomi dunia pada tahun 1929 berdampak pada prospek ekonomi Jepang. Hal ini digunakan sebagai alasan bagi tentara Jepang, dan pemerintahan yang independen di Tokyo, untuk memulai program ekspansi militer di Asia.

Pada bulan September 1931, Tentara Kwantung melancarkan serangan palsu terhadap jalur rel kereta api yang dikendalikan Jepang di dekat Mukden di Manchuria. Insiden itu kemudian dijadikan legitimasi untuk membenarkan pendudukan Jepang yang berlangsung cepat di sebagian besar provinsi tersebut.

Panglima perang Cina yang berkuasa, Chang Hsueh-liang, diusir dan pada tahun 1932 dibentuklah negara boneka baru Manchukuo yang diperintah oleh "kaisar terakhir" Pu Yi. Sementara Manchuria yang kaya akan persediaan mineral dan makanan dibawah kendali Jepang sepenuhnya.

Meskipun mereka adalah anggota Liga, agresi Jepang tidak dilawan oleh kekuatan lain, dan pada tahun 1933 Jepang meninggalkan organisasi. Selama tiga tahun berikutnya, tentara Jepang terus maju ke Cina utara, mengambil alih provinsi Jehol, Chahar dan Hopeh, dan menempatkan salah satu garnisun mereka di ibu kota kekaisaran lama Beijing.

Tumbuhnya perlawanan Cina menyedot tentara Jepang ke dalam agresi lebih lanjut: Pada tanggal 7 Juli terjadi sebuah insiden kecil di Jembatan Marco Polo dekat Beijing dengan cepat meningkatkan eskalasi.

Pada 27 Juli, Perdana Menteri Jepang, Pangeran Konoye, menyatakan bahwa Jepang sekarang akan menciptakan “Orde Baru” di Asia.

Dalam beberapa minggu, perang skala penuh dimulai antara pasukan Nasionalis dan Komunis Tiongkok dan tentara pendudukan Jepang, yang berakhir hanya dengan penyerahan Jepang delapan tahun kemudian.

Pasukan Jepang menyebar dengan cepat ke China tengah dan merebut Shanghai pada Oktober 1937, ibukota Nasionalis China Nanjing pada Desember 1937. Setelah itu Chiang Kaishek mundur ke ibukota baru di Chungking – dan Kanton di pantai selatan China pada Oktober 1938.

Gerilyawan komunis di bawah Mao Zedong mendominasi daerah-daerah terpencil di barat laut Cina, tetapi hanya menimbulkan sedikit ancaman serius bagi penjajah Jepang.

Pada tahun 1939, Jepang mendominasi sebagian besar kota besar dan jalur komunikasi, dari Sungai Yangtze selatan hingga provinsi utara Mongolia Dalam.

Ekspansi kekuatan kekaisaran Jepang yang tiba-tiba, menghancurkan negara kesatuan Cina yang coba diciptakan oleh Chiang Kaishek. Ini membawa Jepang ke dalam konflik dengan kekuatan Barat, yang menoleransi agresi Jepang hanya karena tidak ada cara yang efektif untuk mengusir tentara Jepang kecuali dengan biaya perang besar yang mereka tidak memiliki keinginan atau sumber daya untuk memulai.

Ketika ekspansi Jepang menimbulkan ancaman langsung terhadap kepentingan Soviet di Mongolia, dua pertempuran singkat terjadi antara pasukan Jepang dan tentara Merah, di Changkufen pada tahun 1938 dan di Nomonhanin 1939. Kedua pertempuran tersebut dimenangkan oleh Tentara Merah Soviet.

Pemerintah Jepang dan angkatan bersenjata lebih memilih untuk melihat ke luar ke ladang minyak dan mineral dari kerajaan Eropa kuno untuk tahap selanjutnya dari pembangunan Orde Baru Asia.


Anda diperbolehkan mengutip materi di artikel ini sepanjang memberikan kredit berupa link aktif dan dofollow sebagai pengganti lelah begadang. Terima kasih 

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak