10 Fakta Menarik Tentang Genghis Khan

Saat disebutkan nama Genghis Khan, kita membayangkan 'Penguasa Universal' yang pada suatu saat dalam sejarah menaklukkan hampir setengah dunia, sebuah kekaisaran yang meliputi Samudera Pasifik di timur hingga Eropa Timur di barat. Dia adalah seorang panglima perang yang tidak terkalahkan dan tidak terbendung yang menaklukkan wilayah di seluruh Asia Tengah.

Lahir dari keadaan sederhana di dataran tinggi Mongolia, ia tumbuh menjadi salah satu tentara paling mengerikan yang pernah dikenal dalam sejarah manusia. Meskipun namanya dikaitkan dengan hal yang barbar, ia adalah seorang pemimpin yang brilian yang menyatukan suku-suku yang bergolak di Mongolia dan memajukan ekonomi Asia Tengah. Berikut ini adalah 10 fakta menarik tentang Genghis Khan.

10 Fakta Menarik Tentang Genghis Khan


1. Satu dari 200 pria saat ini adalah keturunan langsung Genghis Khan.

Dikenal sebagai seorang penakluk, ia juga mampu membuat warisan abadi bagi dirinya dengan menyebarkan genetiknya melintasi abad-abad. Sebuah temuan terbaru oleh peneliti DNA menghitung bahwa ada 16 juta pria di Asia Tengah saja yang merupakan keturunannya.

Ia mampu memiliki banyak keturunan karena ia dijelaskan sebagai seorang pendekar cinta yang memiliki banyak istri dan memperistri banyak wanita lainnya. Dia juga diberikan pilihan pertama dari wanita-wanita paling cantik yang ditaklukkan oleh tentara Mongol.

Beberapa dinasti pemerintahan Asia dan Rusia juga merupakan keturunannya seperti keluarga kerajaan Mughal dari Timur melalui Babur, Dinasti Yuan Cina, Ilkhanids Persia, Jochids dari Golden Horde, Shaybanids Siberia, dan Astrakhanids Asia Tengah, Girays of Crimea.


2. Tempat pemakamanannya tidak diketahui dan tidak ditandai.

Salah satu misteri terbesar yang mengelilingi Genghis Khan adalah lokasi tempat pemakamanannya. Diperkirakan ia dikubur di sekitar gunung Mongolia yang disebut Burkhan Khaldun tetapi ini tidak pernah terbukti. Maury Kravitz, seorang arkeolog, menghabiskan 40 tahun mencari tempat pemakaman tersebut sia-sia hingga hingga kematiannya pada tahun 2012.

Sebelum kematiannya, Khan telah menginstruksikan bahwa tempat pemakamanannya tidak ditandai dan tidak ada yang memberitahukan lokasinya. Saat kematiannya pada pertempuran Western Xia pada tahun 1277, ia hanya berusia 65 tahun, prajuritnya menjalankan keinginan terakhirnya dengan seksama.

Menurut legenda pada perjalanan menuju tempat pemakaman, kelompok penguburan membunuh semua orang yang mereka temui. Prajurit membunuh semua budak yang membangun makamnya dan prajurit tersebut di diamkan oleh prajurit lain. Setelah menguburkannya, prajurit kelompok penguburan memulai membunuh semua orang dan akhirnya membunuh diri sendiri.


3. "Genghis" bukanlah namanya yang sebenarnya.

Genghis lahir pada sekitar tahun 1162 di tepi Sungai Onon dengan nama Temujin yang berarti "besi" atau "tukang besi". Ia dinamakan setelah kepala rival yang ayahnya baru saja menangkap.

Pada tahun 1206 ia mendapat nama terkenal Genghis Khan saat ia diumumkan sebagai pemimpin Mongol pada pertemuan suku yang dikenal sebagai "Kurultai". "Khan" adalah gelar tradisional yang berarti "penguasa" atau "pemimpin", tetapi para sejarawan tidak yakin tentang makna atau asal usul nama "Genghis."


4. Tidak ada catatan yang pasti tentang seperti apa rupanya.

Meskipun dianggap sebagai pahlawan nasional dan bapak pendiri Mongolia, sangat sedikit yang diketahui tentang kehidupan pribadi Jenghis atau bahkan penampilan fisiknya. Tidak ada potret atau pahatan akurat tentang dirinya yang bertahan. Ini dapat dikaitkan dengan aturan Soviet di wilayah tersebut yang melarang segala sesuatu yang berhubungan dengan Jenghis.

Berbagai versi mereka tentang bagaimana penampilan Jenghis Khan dari yang tinggi dan kuat dengan rambut surai yang tergerai dan janggut yang panjang dan lebat hingga deskripsi ke-14 oleh penulis sejarah Persia abad ke-14 Rashid al-Din. Dia mengklaim bahwa Jenghis memiliki rambut merah dan mata hijau. Semua akun ini telah dianggap tidak dapat diandalkan oleh para sejarawan.


5. Dia bertanggung jawab atas kematian sekitar 40 juta orang.

Agar Jenghis Khan dapat menaklukkan hampir separuh dunia, dia harus membantai banyak kota. Amukannya meninggalkan jalan kehancuran sedemikian rupa sehingga banyak sejarawan menyebutkan jumlah kematian yang disebabkannya sekitar 40 juta dan memperkirakan bahwa serangan Mongol mungkin telah mengurangi seluruh populasi dunia sebesar 11 persen.

Sensus dari Abad Pertengahan menunjukkan bahwa populasi Tiongkok berkurang puluhan juta selama pemerintahan Khan. Dia juga bertanggung jawab atas kematian tiga perempat populasi Iran modern selama Kekaisaran Khwarezmid. Dikatakan bahwa dia senang mengiklankan kebrutalannya sebagai cara untuk membuat orang takut dan tunduk.


6. Khan menciptakan sistem pos internasional pertama kali di dunia.

Dekrit paling awal Khan adalah pembentukan layanan kurir berkuda yang dikenal sebagai "Yam". "Yam" digunakan untuk merujuk pada rumah pos dan stasiun jalan, yang berjarak sekitar 24 kilometer yang dapat ditemukan di seluruh Kekaisaran Mongolia. Berkat sistem "Yam", Khan dapat mengikuti perkembangan militer dan politik di seluruh kerajaannya yang luas.

Sistem pos abad pertengahan yang luar biasa ini meningkatkan ekonomi, menyederhanakan transportasi barang di sepanjang Jalur Sutra, dan meningkatkan efisiensi dan efektivitas berbagi informasi. Sistem pos juga membantu melindungi pejabat dan pedagang asing selama perjalanan mereka. Contoh orang asing yang menggunakan sistem ini adalah Marco Polo dan John dari Plano Carpini.


7. Beberapa jenderalnya yang paling tepercaya adalah bekas musuhnya.

Tidak seperti kebanyakan penguasa abad pertengahan yang mempromosikan perwira karena kelas atau status sosial mereka, Khan diketahui berfokus terutama pada kemampuan dan pengalaman perwira. Dia sangat memperhatikan bakat dan ini bisa menjelaskan mengapa dia bahkan membiarkan wanita menjadi bagian dari pasukannya.

Dia juga diketahui menunjuk musuhnya sebagai jenderal dan contoh yang baik adalah komandan lapangannya Jebe. Cerita berlanjut bahwa Jebe menembakkan panah dan membunuh kuda yang ditunggangi Khan selama pertempuran melawan Taijut pada tahun 1201. Meskipun memenangkan pertempuran ini, insiden ini hampir membunuh khan. Setelah Taijut ditangkap, Khan menanyakan siapa yang telah menembakkan panah dan seorang pemanah dengan berani berdiri dan mengaku bahwa itu adalah dia. Terkesan dengan keberanian prajurit itu, Khan menunjuknya sebagai perwira di pasukannya dan menjulukinya Jebe yang berarti "panah".


8. Dia membunuh saudara tirinya saat masih kecil.

Jenghis dikenal sebagai pembunuh berdarah dingin di masa dewasanya, tetapi dia juga menggambarkan kehausannya akan darah saat masih muda. Sejak usia muda, khan tahu dia harus berjuang dan membunuh untuk apa yang dia butuhkan dan inginkan. Keluarganya berselisih dengan anggota klan mereka dan akibatnya mereka hidup sendiri-sendiri.

Kehidupan menyendiri ini menyebabkan kekurangan pangan di rumah tangga mereka. Dalam upaya membantu memberi makan keluarganya, Khan pergi berburu, tetapi dia tidak selalu setuju dengan cara pembagian makanan. Suatu hari Khan bertengkar serius dengan saudara tirinya tentang makanan yang dia tangkap. Khan membawa perselisihan itu kepada ibunya, yang memihak saudara tirinya. Ini membuat Khan marah.

Dalam kemarahannya, Khan meminta bantuan adik laki-lakinya dan membunuh saudara tirinya yang tidak menaruh curiga. Dikatakan bahwa Khan tidak pernah memiliki penyesalan apapun.


9. Dia secara strategis membunuh menantu laki-lakinya.

Khan adalah seorang jenius dalam dirinya sendiri. Dia mengerti bahwa dia tidak dapat memerintah kerajaan sebesar itu sendirian dan akan membutuhkan bantuan dari penduduk setempat. Siapa yang lebih setia daripada darah dagingmu sendiri? Khan meminta bantuan putra dan putrinya dalam putusan tersebut.

Dikatakan bahwa Khan akan menikahkan salah satu putrinya dengan raja negara sekutu dan memberhentikan istri raja sekutu lainnya. Khan kemudian akan menugaskan menantu barunya untuk tugas militer di pasukannya. Sebagian besar menantu laki-lakinya tewas dalam pertempuran sehingga meninggalkan putri Khan untuk memerintah menggantikan mereka.


10. Khan adalah seorang panglima perang strategis.

Dalam sebagian besar pertempurannya, Khan kalah jumlah, tetapi ia masih berhasil mengalahkan musuh-musuhnya karena berbagai strategi militer yang ia terapkan. Dia mampu membuat banyak musuhnya berpikir bahwa pasukannya lebih besar dari yang sebenarnya dan membuat jebakan licik untuk mereka.

Dia juga berhasil dalam penggerebekannya karena dia memberi tentaranya sumber daya yang mereka butuhkan. Setiap orang Mongol memiliki setidaknya lima hingga enam kuda per prajurit dan para prajurit diizinkan untuk melindungi diri mereka sendiri dengan boneka atau tawanan perang. Khan merawat pasukannya dengan baik sehingga menghancurkan kesetiaan dan dorongan mereka untuk melayaninya.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak