Blog ini disponsori oleh :

Niagahoster : Bangun websitemu dari sekarang ! Gratis Domain dan SSL, Diskon Sampai 75% 

Alfred Nobel, sang Penemu Bahan Peledak Dinamit yang menginspirasi dunia

Bagi Alfred Nobel, ahli kimia Swedia dan juga penemu produktif, bahan peledak adalah bisnis keluarga. Tetapi mereka juga akan membuktikan sumber dari salah satu penemuan terbesarnya dan fondasi warisan global.

Ditemukannya bahan pembuat dinamit yang stabil



Saat belajar kimia dan teknik di Paris, Nobel bertemu dengan ahli kimia Italia Ascanio Sobrero, penemu nitrogliserin, bahan peledak cair yang sangat tidak stabil yang mengandung gliserin, asam nitrat, dan asam sulfat.

Nitrogliserin tersebut dianggap terlalu berbahaya untuk diterapkan secara praktis, tetapi Nobel dan keluarganya menyadari potensinya yang luar biasa dan mulai menggunakannya di pabrik mereka.

Setelah studi dan perjalanannya ke Amerika Serikat, Nobel kembali ke rumah untuk bekerja di pabrik bahan peledak keluarganya di Swedia. 

Pada tahun 1864, adik Alfred, Emil, bersama dengan beberapa orang lainnya, tewas dalam ledakan di salah satu pabrik. Nobel sangat terpukul oleh kekalahan tersebut dan bertekad untuk menciptakan versi nitrogliserin yang lebih aman dan stabil.

Pada tahun 1867, ilmuwan menemukan bahwa pencampuran nitrogliserin dengan tanah diatom (endapan sedimen yang lembut, berpori, dari sisa-sisa fosil) menciptakan pasta stabil yang dapat dibentuk menjadi tongkat pendek, yang kita kenal dengan dinamit. Bahan peledak inilah yang digunakan oleh perusahaan pertambangan untuk meledakkan batu-batuan.

Hak paten Dinamit

Penemu dinamit
penggunaan dinamit pada sektor pertambangan

Alfred Nobel mematenkan penemuannya pada tahun yang sama, menyebutnya "dinamit," dari kata Yunani dynamis, yang berarti "kekuatan."

Bahan peledak baru mengubah industri pertambangan, konstruksi, dan pembongkaran. Ini memungkinkan perusahaan kereta api untuk dengan aman meledak melalui pegunungan untuk membuat jalur, membuka jalan baru untuk eksplorasi dan perdagangan. Nobel menjadi orang yang sangat kaya.

Akan tetapi, segera menjadi jelas bahwa daya ledak yang sama yang digunakan untuk menaklukkan pegunungan bisa sama efektifnya dalam menghancurkan pasukan musuh. Meskipun penemunya mengidentifikasi diri sebagai seorang pasifis, resimen militer mulai menggunakan dinamit dalam pertempuran—memang, meriam sarat dengan dinamit digunakan dalam Perang Spanyol-Amerika.

Nobel bertekad bahwa warisannya tidak akan berakhir pada kehancuran. Dalam wasiatnya, yang ditulis di Paris pada 27 November 1895, ia menetapkan bahwa sebagian besar tanah miliknya harus digunakan untuk mendanai hadiah dalam fisika, kimia, fisiologi atau kedokteran, sastra, dan perdamaian, dan diberikan kepada "mereka yang, selama tahun sebelumnya, akan memberikan manfaat terbesar bagi umat manusia.”

Setelah kematiannya pada tahun 1896, jumlah yang setara dengan sekitar $250 juta pada saat ini, digunakan untuk mendirikan yayasannya. Hadiah Nobel pertama dianugerahkan pada tahun 1901. Hari ini, warisan inilah yang terus menginspirasi dunia.


Cek Buku Original 200 Tokoh Inspiratif Penemu Dan Pengubah Dunia - Ismadi dengan harga Rp124.000. Dapatkan di Shopee sekarang! https://shope.ee/5UuF3Qwt3w?share_channel_code=1


Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak