Blog ini disponsori oleh :

Niagahoster : Bangun websitemu dari sekarang ! Gratis Domain dan SSL, Diskon Sampai 75% 

Sejarah ditemukannya Bubuk Mesiu - Awalnya hanya untuk pertunjukan Kembang Api

Legenda mengatakan bahwa para ilmuwan Cina yang mencari ramuan kehidupan, bereksperimen dengan kalium nitrat, belerang, dan arang. Ramuan ini menyebabkan ledakan yang tidak ada hubungannya dengan keabadian. Kaisar dihibur pada hari ulang tahunnya dengan pemeragaan eksperimen, menandai kemungkinan pertunjukan kembang api pertama di dunia.

Ledakan warna-warni menggunakan bubuk mesiu, tentu saja, masih menandai acara-acara khusus hari tertentu. Tetapi bubuk mesiu juga memiliki masa lalu yang kelam, di mana penggunaannya dalam perang telah mengubah jalannya sejarah, lebih dari senjata lainnya.

Sejarah ditemukannya Bubuk Mesiu

Catatan masa perang pertama tentang bubuk mesiu ditemukan dalam manual militer Tiongkok yang diproduksi pada tahun 1044 M. Di medan perang, Dinasti Sung menggunakan bubuk mesiu untuk melawan bangsa Mongol untuk membuat panah yang menyala. Pertempuran awal itu menggunakan zat baru sebagai senyawa penghasil api yang mendorong api mampu melintasi garis musuh.  

Khawatir bahwa teknologi itu akan jatuh ke tangan musuh, pemerintahan kekaisaran Cina melarang penjualan mesiu kepada orang asing, dan itu tetap menjadi milik Cina sampai abad ke-13. Bubuk mesiu diperkirakan tiba di Eropa melalui Jalur Sutra. 

Dengan ditemukannya bubuk mesiu ini, maka Inggris dan Prancis kemudian dengan cepat mengembangkan alat baru untuk digunakan dalam meriam sederhana selama Perang Seratus Tahun (1337–1453). Sejarah jjuga mencatat, Kesultanan Turki Usmani juga berhasil meruntuhkan tembok Konstantinopel dengan menggunakan bubuk mesiu.

Ketika pistol muncul pada tahun 1450, beroperasi sebagai meriam mini, setiap prajurit menggunakan senjatanya sendiri. Infanteri kemudian lahir, dan dengan itu menjadi tentara modern. Semua berkat bubuk kuno yang sederhana ini.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak