Blog ini disponsori oleh :

Niagahoster : Bangun websitemu dari sekarang ! Gratis Domain dan SSL, Diskon Sampai 75% 

Jatuhnya Prancis oleh Divisi Lapis Baja Jerman yang dipimpin Von Kleistand Guderian | Sejarah Perang Dunia 2

Menyerahnya Belgia dan evakuasi pasukan Inggris dari Dunkirk membuat Prancis berjuang sendirian melawan kemajuan Jerman. Jenderal Maxime Weygand, yang menggantikan Jenderal Gamelin pada 19 Mei, mengorganisir garis pertahanan improvisasi di sepanjang dua sungai, Somme dan Aisne, yang telah menyaksikan sebagian besar pertempuran dalam Perang Dunia Pertama.

Tentara Jerman direorganisasi menjadi dua ujung tombak lapis baja utama yang dipimpin oleh Von Kleistand Guderian, dan menyerang Weygand Lineon pada tanggal 5 hingga 9 Juni 1940.

Setelah beberapa hari pertempuran yang sangat sengit, pasukan Jerman mencapai tepi timur Paris. Ibukota dinyatakan sebagai kota terbuka, dan pada 14 Juni tentara Jerman memasuki jalan-jalan yang hampir sepi.

Jatuhnya Prancis oleh Jerman 1940
Credit to: smithsonianassociates.org 

Pemerintah Prancis pertama-tama melarikan diri ke Tours, di mana Churchill terbang pada 11 Juni untuk mencoba menggalang perlawanan Prancis, kemudian ke Bordeaux.

Pada hari-hari sebelum kedatangan Jerman, ribuan warga Paris melarikan diri dengan mobil, kereta api, atau berjalan kaki di tempat yang dikenal sebagai l'exode, "eksodus".

Menyusul terobosan ke Paris, perlawanan mulai runtuh meskipun keberadaan unit-unit besar tentara Prancis dan sejumlah besar pesawat belum dikalahkan.

Pasukan lapis baja Jerman maju dengan kecepatan tinggi, mencapai Brest di pantai Atlantik pada 19 Juni 1940. Pasukan lapis baja Jerman terus melaju hingga mencapai Nantes pada 20 Juni 1940 dan tiba di Bordeaux pada 25 Juni 1940.

Pemerintah Prancis mengupayakan adanya gencatan senjata pada 17 Juni 1940 dan ditandatangani lima hari kemudian.

Di sebelah timur Prancis, Garis Maginot berhasil ditembus di beberapa tempat, sementara pasukan Jerman bergerak ke selatan untuk mengepung apa yang tersisa dari Grup Tentara Prancis Kedua di bawah Jenderal Prétalat. Pasukan Prancis dipaksa untuk menyerah sedikit demi sedikit, hingga puncaknya pada tanggal 22 Juni 1940, perlawanan Prancis terhadap Jerman telah berakhir.

Namun, di perbatasan Italia-Prancis di bagian selatan, permusuhan terus berlanjut. Mussolini mendeklarasikan perang terhadap Prancis dan Inggris pada 10 Juni 1940,berupaya meraih keuntungan yang mungkin diperolehnya dari penyelesaian damai.

Sebelas hari kemudian, sebanyak 22 divisi Italia tiba di perbatasan Italia-Prancis, berjumlah 300.000 orang. Divisi Italia tersebut digunakan untuk menyerang pertahanan Prancis selatan di mana mereka hanya ditahan oleh enam divisi Prancis yang berjumlah sekitar 85.000 orang;

Kekuatan Prancis telah sangat berkurang setelah pemindahan pasukan Jenderal Olry ke utara untuk menghadapi ancaman Jerman di sana.

Setelah empat hari pertempuran, Italia hampir tidak mendapatkan apa-apa dalam menghadapi pertahanan yang kokoh di medan yang sulit. Pasukan Italia kehilangan 1.258 orang tewas dan 2.631 terluka dalam kampanye tersebut; sementara di pihak Prancis kehilangan 20 tentara Prancis tewas, dan 84 terluka.

Pada tanggal 24 Juni, gencatan senjata ditandatangani, mengakhiri apa yang telah menjadi kampanye singkat, sia-sia dan memalukan.

Pertempuran antara Jerman dan Prancis di utara menelan korban 90.000 orang Prancis dan kehilangan 1,9 juta orang sebagai tawanan perang; sementara kerugian di pihak Jerman sebanyak 29.640 tewas dan 163.000 terluka.

Bagi orang Prancis lainnya, perang berlanjut di luar gencatan senjata. Pada tanggal 6 Juni, Perdana Menteri Prancis, Paul Reynaud, telah menunjuk Jenderal muda Charles de Gaulle sebagai Wakil Sekretaris Perang.

 

Marsekal Phillipe Petaun (1856 - 1951)

Bagi banyak orang Prancis, Marshal Pétain adalah pahlawan sekaligus penjahat. Dalam Perang Dunia Pertama ia memimpin pertahanan benteng Prancis Verdun dan dipuji pada tahun 1918 sebagai salah satu pemenang atas Jerman, di mana ia dianugerahi gelar Marsekal Prancis.

Pada tahun 1940, pahlawan tua yang pernah menjadi duta besar di Spanyol pada 1930-an dan sejak Mei 1940 wakil perdana menteri, dipanggil untuk meningkatkan moral Prancis dalam minggu-minggu krisis Juni 1940.

Pada 16 Juni, ketika perlawanan Prancis runtuh, ia menjadi perdana menteri dan menyerukan gencatan senjata. Dia mendirikan pemerintahan otoriter baru di kota kecil Vichy di Prancis tengah. Dia dipaksa untuk bekerja sama dengan Jerman, termasuk dalam kampanye melawan orang-orang Yahudi, dan di akhir perang dia ditangkap dan kemudian dijatuhi hukuman mati. Dia meninggal di penangkaran di le d'Yeu.


Anda diperbolehkan mengutip materi di artikel ini sepanjang memberikan kredit berupa link aktif dan dofollow sebagai pengganti lelah begadang. Terima kasih 

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak