Blog ini disponsori oleh :

Niagahoster : Bangun websitemu dari sekarang ! Gratis Domain dan SSL, Diskon Sampai 75% 

Sering digunakan tenaga medis, siapa penemu stetoskop untuk pertama kalinya?

Banyak orang telah mendengar perut mereka keroncongan atau mendengarkan detak jantung mereka di tengah malam. Tetapi hanya sedikit yang tahu bahwa di dalam tubuh manusia ada hiruk-pikuk suara—dari gemericik usus hingga bisikan paru-paru dan deru aliran darah yang melewati pembuluh arteri.

Dokter dapat mempelajari tentang kesehatan pasien dari suara yang mereka dengar melalui teleskop—bahasa Yunani untuk stethos, yang berarti "dada", dan skopein, yang berarti "menjelajah". 

Stetoskop modern menampilkan potongan dada bundar yang berisi cangkir berongga (bel) dengan cakram plastik, atau diafragma, di dalamnya.

Ketika potongan ditempatkan di dada pasien, suara tubuh menggetarkan diaphragm, menciptakan gelombang suara yang merambat melalui tabung karet berongga ke telinga pendengar. |dilarang copas tanpa ijin - www.blogmasadi.com| Bel mentransmisikan suara frekuensi rendah, sedangkan diafragma mentransmisikan suara frekuensi tinggi.

René Laennec menemukan stetoskop di Prancis pada tahun 1816. Dilaporkan, saat berjalan di Paris, Laennec melihat dua anak mengirim sinyal satu sama lain menggunakan sepotong kayu solid panjang dan peniti. Dengan telinga di satu ujung, anak itu menerima suara yang diperkuat dari jarum yang menggores ujung tongkat yang berlawanan.

penemuan stetoskop

Baca juga:
10 Museum Paling Aneh Sedunia, Ada Museum Vibrator buat Ladies, Duh Ada-ada Saja

Setelah melakukan banyak eksperimen, Laennec berhasil menciptakan stetoskop untuk pertama kalinya. Stetoskop buatan Laennec terdiri dari tabung kayu dan terhubung ke satu telinga saja. Alat itu sangat mirip dengan terompet telinga, alat yang digunakan oleh tunarungu untuk mendengarkan percakapan dan seluruh dunia.

siapa penemu stetoskop

Stetoskop tabung fleksibel untuk satu telinga tiba pada tahun 1840. Mereka disebut "terompet telinga ular." Pada tahun 1851, dokter Irlandia Arthur Leared menemukan stetoskop binaural (dua telinga), yang sangat meningkatkan kemampuan dokter untuk mendengar suara internal tubuh.

Saat ini, dokter menggunakan banyak jenis stetoskop. Stetoskop akustik adalah yang paling familiar, tetapi ada juga stetoskop elektronik (stetofon) yang secara elektronik memperkuat suara tubuh. |dilarang copas tanpa ijin - www.blogmasadi.com| Mereka menggunakan perangkat lunak berbasis PC yang mengubah suara menjadi grafik visual yang dapat ditransmisikan untuk diagnosis jarak jauh.

Penemuan stetoskop menandai langkah besar dalam redefinisi penyakit. Sebelumnya diidentifikasi sebagai kumpulan gejala, penyakit dalam pengertian saat ini dianggap sebagai masalah tubuh bahkan jika tidak ada gejala yang terlihat. Dengan menggunakan stetoskop, dokter dapat dengan cepat mengetahui kesehatan paru-paru, jantung, lambung, dan usus, bahkan jika pasien tidak merasakan sakit.

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama

Formulir Kontak